September 22, 2021

crime news

Kumpulan berita kriminal terbaru dan terupdate 2021

Terkuak, Ini Lokasi Titik Terdalam Bumi

4 min read

CRIME NEWS – Titik terdalam di Bumi kontinental telah diidentifikasi. Lokasinya berada di Antartika Timur, di bawah Denman Glacier. Dikutip dari BBC, Senin (16/12/2019), ngarai yang penuh es ini mencapai 3,5 km (11.500 kaki) di bawah permukaan laut. Hanya di lautan saja lembah masih lebih dalam.

Penemuan ini diilustrasikan dalam peta baru Benua Putih yang menggambarkan bentuk batuan dasar di bawah lapisan es dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Fitur-fiturnya akan sangat penting bagi pemahaman kita tentang bagaimana kutub selatan mungkin akan berubah di masa depan. Sebagai perbandingan, daratan paling terbuka di bumi, di pantai Laut Mati, hanya 413 m (1,355 kaki) di bawah permukaan laut.

Temuan baru menunjukkan, misalnya, punggung bukit yang sebelumnya tidak dikenal akan menghambat mundurnya gletser yang mencair di dunia yang memanas, dan sebagai alternatif, sejumlah medan yang mulus dan miring dapat mempercepat penarikan.

“Tidak diragukan lagi, ini adalah potret paling akurat dari apa yang ada di bawah lapisan es Antartika,” kata Dr Mathieu Morlighem, yang bekerja pada proyek ini selama enam tahun.

University of California, Irvine, sedang mempresentasikan kompilasi barunya, yang disebut “BedMachine Antarctica”, di Pertemuan Musim Gugur American Geophysical Union.

Ini juga diterbitkan secara bersamaan di jurnal Nature Geoscience. Peta ini pada dasarnya mengisi semua celah dalam survei udara di benua itu.

Menggunakan Fisika
Selama beberapa dekade, instrumen radar telah melintasi Antartika, dan mengirim arus gelombang mikro untuk mengintip melalui es dan melacak topografi batuan yang mendasarinya.

Tetapi masih ada area yang luas di mana hanya ada sedikit bahkan tidak ada data Solusi Dr Morlighem adalah menggunakan beberapa ilmu fisika – konservasi massa – untuk menutup lubang-lubang ini.

Misalnya, jika diketahui berapa banyak es yang masuk ke lembah dan seberapa cepat es itu bergerak, volume es itu dapat dikerjakan, dan akan memberi wawasan tentang kedalaman dan kekasaran dasar lembah yang tersembunyi itu.

Untuk Denman Glacier selebar 20 km, yang mengalir ke arah laut di Queen Mary Land, pendekatan ini mengungkapkan es akan turun hingga lebih dari 3,500m di bawah permukaan laut.

“Parit di lautan lebih dalam, tapi ini adalah ngarai terdalam di darat,” jelas Dr Morlighem “Ada banyak upaya untuk menyuarakan tempat tidur Denman, tetapi setiap kali mereka terbang di atas ngarai – mereka tidak bisa melihatnya di data radar.”

“Palung itu begitu mengakar sehingga Anda mendapat gema dari dinding lembah dan mereka membuatnya mustahil untuk mendeteksi pantulan dari lapisan gletser yang sebenarnya,” katanya kepada BBC News.

Sebagai perbandingan, titik samudera terdalam – di Palung Mariana di Pasifik barat – jatuh hanya sejauh 11 km di bawah permukaan laut.

Ada pula ngarai darat yang dapat digambarkan memiliki sisi lebih tinggi, seperti Yarlung Tsangpo Grand Canyon di Cina, namun lantainya berada di atas permukaan laut.

BedMachine Antartika
Sebagian besar dari apa yang ada di BedMachine Antartika mungkin sekilas tidak terlihat berbeda dari bedmaps sebelumnya. Tetapi, pada pemeriksaan lebih dekat, ada beberapa detail menarik yang akan menghasilkan diskusi besar di antara para pakar kutub.

Misalnya, di sepanjang Pegunungan Transantarctic ada serangkaian gletser yang memotong dari dataran tinggi timur benua dan memberi makan ke Laut Ross.

Data baru menunjukkan punggungan tinggi yang duduk di bawah gletser ini akan membatasi kecepatan di mana mereka dapat mengeringkan dataran tinggi.

Hal ini akan menjadi penting jika pemanasan di masa depan mengganggu kestabilan es yang saat ini mengapung di atas Laut Ross.

“Jika sesuatu terjadi pada Rak Es Laut Ross – dan saat ini tidak apa-apa, tetapi jika sesuatu terjadi – kemungkinan besar tidak akan memicu keruntuhan Antartika Timur melalui ‘gerbang’ ini. Jika Antartika Timur terancam, itu bukan dari Laut Ross,” kata Dr Morlighem.

Berbeda dengan situasi di Pegunungan Transantarctic, BedMachine Antartika menemukan beberapa halangan untuk mundur cepat Gletser Thwaites. Kira-kira seukuran Inggris, aliran es yang dahsyat ini berakhir di Laut Amundsen bagian barat benua.

Ini mengkhawatirkan para ilmuwan karena es duduk di tempat tidur yang miring kembali ke tanah – geometri yang cenderung membantu penarikan. Dan peta baru hanya mengungkapkan dua punggung bukit – sekitar 30 km dan 50 km di hulu dari garis grounding Thwaites saat ini – yang dapat bertindak sebagai rem potensial.

BedMachine Antarctica akan dimasukkan ke dalam model iklim yang mencoba untuk memproyeksikan bagaimana benua dapat berevolusi ketika suhu di bumi meningkat pada abad-abad mendatang.

Mendapatkan simulasi yang realistis dari model-model ini tergantung pada kepemilikan informasi yang lebih tepat tentang ketebalan lapisan es dan jenis medan di mana ia harus meluncur.

Rekan kerja Dr. Emma Smith dari Alfred Wegener Institute Jerman menggunakan analogi: “Bayangkan jika Anda menuangkan sekumpulan tetesan pada permukaan datar dan menyaksikan bagaimana itu mengalir keluar. Kemudian tuangkan tetesan yang sama pada permukaan dengan banyak benjolan dan benjolan, lereng dan punggung bukit yang berbeda – cara menyebarnya akan sangat berbeda. Dan persis sama dengan es di Antartika,” katanya.

BANDAR DOMINO99 – AGEN BANDARQ – AGEN POKER – DOMINO ONLINE – AGEN DOMINO – POKER ONLINE – DOMINO QQ – CAPSA ONLINE – ADU Q – BANDAR Q

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *